Thursday , August 13 2020
Breaking News
Home / Ekonomi Bisnis / OPEC+ Setuju Pangkas Produksi Kok Harga Minyak Terkoreksi?

OPEC+ Setuju Pangkas Produksi Kok Harga Minyak Terkoreksi?

Jakarta, YukUpdate – Harga komoditas minyak mentah bergerak turun pada perdagangan pagi. Dalam sepekan harga minyak telah naik tinggi sehingga rawan terkena koreksi.

Jumat (6/12/2019), harga minyak mentah kontrak berjangka Brent turun 0,22% ke level US$ 63,25/barel. Harga minyak mentah acuan Amerika, West Texas Intermediate (WTI) turun 0,17% ke US$ 58,33/barel.

Dalam sepekan terakhir minyak mentah jenis Brent mengalami kenaikan sebesar 3,82%, sementara pada periode yang sama harga minyak mentah WTI naik 4,2% secara point-to-point.

Kemarin, organisasi negara pengekspor minyak (OPEC) menggelar pertemuan di Vienna dan memutuskan untuk memangkas lebih dalam produksi minyak efektif mulai awal tahun depan.

OPEC dan Rusia (OPEC+) sepakat untuk menambah pemangkasan produksi minyak hingga 500.000 barel per hari (bpd).

“Kami melihat adanya risiko kelebihan pasokan pada triwulan pertama tahun depan karena penurunan permintaan musiman untuk produk olahan maupun minyak mentah” kata Alexander Novak selaku Menteri Energi Rusia.

Sebelumnya, OPEC+ membuat komitmen untuk memangkas produksi minyak 1,2 juta bpd. Pada pertemuan Juni lalu, OPEC+ memutuskan untuk memperpanjang periode pemangkasan produksi minyak hingga Maret 2020.

Keputusan tersebut akan diformalisasi pada pertemuan hari ini waktu setempat. Artinya OPEC dan aliansinya akan mulai memangkas produksi minyak sebanyak 1,7 juta bpd atau 1,7% dari total produksi global.

Sentimen ini seharusnya memberi tenaga untuk harga minyak merangkak naik. Namun pada awal perdagangan ini, harga minyak sedikit terkoreksi selain karena sudah naik dalam sepekan juga menunggu formalisasi keputusan tersebut hari ini.

https://thebalidestiny.com/car

Check Also

Bill Gates Sebut Ada Krisis Jauh Lebih Bahaya dari Covid-19

Jakarta, YukUpdate – Salah satu orang terkaya dunia, Bill Gates mendesak pemerintah untuk mengatasi perubahan iklim …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Eitss ga bole copas lho !!